Menu

Penemuan Teknologi Biosensor Ini Membantu Proses Penyembuhan Luka di Kulit

0 Comments

Para peneliti dari Universitas Binghamton, Universitas Negeri New York, telah mengembangkan biosensor elektronik baru. Sensor ini memungkinkan pemantauan luka pasien secara real-time dan memiliki kinerja tinggi. Elektronik yang fleksibel ini terinspirasi oleh kulit manusia.

“Kami akhirnya berharap bahwa sensor dan pencapaian teknik ini dapat membantu memajukan aplikasi perawatan kesehatan dan memberikan pemahaman kuantitatif yang lebih baik dalam perkembangan penyakit, perawatan luka, kesehatan umum, pemantauan kebugaran, dan lainnya,” kata Matthew Brown, Ph.D. mahasiswa di Universitas Binghamton, seperti dikutip dari Interestingengineering, Jumat (5/4/2019).

Biosensor mampu memonitor laktat dan oksigen pada kulit. Biosensor adalah perangkat yang menggabungkan komponen biologis dengan detektor fisiokimia untuk mengamati dan mendeteksi perubahan dalam tubuh. Sementara biosensor adalah bidang yang berkembang pesat, masih ada batasan untuk apa yang dapat mereka capai.

“Kami fokus pada pengembangan platform generasi berikutnya yang dapat berintegrasi dengan jaringan biologis (misalnya, kulit, jaringan saraf dan jantung),” kata Brown.

Sensor Meniru Kulit

Siswa Master Brandon Ashley dan Youjoong Park, dan mahasiswa sarjana Sally Kuan, di bawah bimbingan Brown dan Asisten Profesor Teknik Biomedis Ahyeon Koh, merancang sensor yang terstruktur mirip dengan arsitektur mikro kulit.

Sensor yang dapat dikenakan ini dilengkapi dengan kabel sensor emas yang mampu memamerkan mekanisme serupa dengan elastisitas kulit.

Para peneliti berharap bahwa di masa depan penelitian dapat dilakukan untuk memanfaatkan desain sensor yang terinspirasi kulit mereka untuk memasukkan lebih banyak biomarker dan membuat lebih banyak sensor multifungsi untuk membantu penyembuhan luka.

Mereka berharap untuk melihat sensor-sensor ini dikembangkan dimasukkan ke dalam organ internal untuk mendapatkan pemahaman yang meningkat tentang penyakit yang mempengaruhi organ-organ ini dan tubuh manusia.

“Platform sensor terstruktur bio-mimikri memungkinkan transfer massa gratis antara jaringan biologis dan elektronik bio-interfaced,” kata Koh.

“Oleh karena itu, sistem pengindraan bio-integrasi yang intim ini mampu menentukan peristiwa biokimia yang kritis sambil tidak terlihat oleh sistem biologis atau tidak membangkitkan respons peradangan.”

Penyembuhan luka adalah proses kompleks yang dilakukan oleh tubuh. Ketika seseorang atau hewan menderita luka kulit, sel-sel epitel, yang membentuk lapisan luar kulit, bergerak menuju area yang terkena untuk menutup luka. Proses penyembuhan ini dapat terganggu bila luka terlalu besar atau terjadi pada orang tua.

Luka Mematikan karena Rentan

Untuk orang yang lebih tua, atau untuk pasien di daerah dengan penanganan luka medis yang terbatas dapat mematikan. Penyembuhan luka cepat sangat penting untuk mencegah infeksi yang dapat menyebabkan kematian.

Banyak ilmuwan bekerja menuju metode baru untuk menangani luka. Mulai dari ‘pemrograman ulang seluler’ hingga injeksi sel secara digital.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *